Friday, May 2, 2014

Gunung Tampomas di siang hari, 13 April 2014

4 comments
Assalamualaikum....


deebacalah.blogspot.com

Haaii... adakah diantara yang sedang membaca tulisan ini, orang Sumedang asli? Kalau ada.... pasti tau banget dong dua foto diatas itu foto apa? Yeph... betul banget, itu foto gunung Tampomas, yang saya potret dari atap rumah saya, eh rumah orang tua saya maksudnya.... hehehe....

Hmm.... oke, oke... jujur, yang motret bukan saya, tapi kakak saya... karena saya gak berani naik atapnya, apalagi atapnya baru selesai di cor dan tangga yang dibuat dari papan kayu itu rasanyaa... menurut pengamatan saya selama sepersekian menit, gak menjanjikan untuk dinaiki... selain itu, aku orangnya feminin banget, sehari-hari selalu pakai rok, jadi kayaknya bakalan ribet banget kalau harus naik tangga papan-papan kayu itu sambil benerin rok... *alesaaan, haha...*

Jadii, kamunya ngapain aja dong, de...?
Aku? aku... waktu itu... ya cuma teriak-teriak aja ke kakakku dari bawah ; 
"aa.... lagi apa? pengen kesitu tapi susah.... sambil fotoin gunung dari atas situ atuh yaa.... bawa handphone kan? kalau nggak, turun dulu bawa hp nya... Oh bawa ya?? bagus, bagus... fotoin yang bagus yaaa... cari-cari angle nya yang keren yaaa...."

yahh... seperti itulah bentuk kontribusi saya kepada kakak saya, sehingga menghasilkan beberapa foto yang dua diantaranya, saya share di atas... ehehee....

Tapi sayang, berhubung siang hari itu cuacanya lagi mendung... dan gunungnya lagi berkabut, jadi hasil fotonya gak maksimal dan view gunung Tampomas gak begitu jelas. Tapi, segitu juga keren kan? ih keren dong pastinya.... hehehe.... 

Nah, mari kita beri apresiasi setinggi-tingginya dan tepuk tangan yang meriah untuk kakak saya yang sudah membantu memotret gunung Tampomas dari belakang rumah di ketinggian 4 meter diatas permukaan tanah ^_^

Oh iya, dua foto diatas diambil pada hari Minggu, 13 April 2014 sekitaran jam setengah dua siang.

Belum foto-fotoin gunungnya lagi... soalnya bapakku mewanti-wanti banget gak boleh ada yang naik, karena pinggiran-pinggirannya belum ada pagar pembatas : "Gak boleh ada yang naik, bisi jatuh".... itu katanya, okay... kita (aku, kakak, adik dan keponakanku) gak ngbantah >_<

Di bagian bawah dari foto kedua diatas, terlihat ada lantai semen yang belum kering kan...? sekarang udah kering sih, tapi belum selesai... Rencananya, bapakku bilang, diatas sana mau dibikin tempat duduk-duduk santai.... Hwuaahahaa.... sumpah, seneng banget dengernya, karena rencana awal, bagian atas situ bakal dibiarin gak dijadiin tempat apapun. Aku seneng banget. Iya seneeeeng banget.... dan bakalan lebih giat lagi nabung buat beli teleskop *ehh... hmmm... kecuali kalau ada big sale dan bazar buku*. Kan bakalan asik banget ya kalau saat malam-malam bawa teleskop ke atas terus ngintip-ngintipin bintang, bulan dan say hai-say hai sama para penghuni di planet-planet sebelah *-___- * 

Ahh, gak sabar banget juga pengen lihat pemandangan dari atas sana yang kata kakak, adik dan keponakanku, keren banget. 

Nanti, kalau lantai atas itu udah selesai... In Syaa Allah, aku share lebih banyak lagi foto gunung Tampomasnya... 

Wassalamualaikum... Wr.Wb.

4 comments :

  1. kalau dari rumah WS ndak perlu naik2 atap rumah pun gunung tampomas sudah terlihat jelas teh hhe...
    cuma sayang "bohak"nya karena galian pasir juga terlihat sangat jelas

    ReplyDelete
    Replies
    1. oh gitu ya, kang.... iya sayang bangeet, sungguh memprihatinkan T_T

      Delete
  2. Indah sekali yah Mbak De widiani Gunung Tampomas itu
    Waktu kemarin saya ka Sumedang gak ngelihatnya deh Mbak?
    Makasih atas info yang Indah ini

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oh ya...? ke Sumedang? ke daerah mananya ya? kayaknya gunungnya masih tetap disitu-situ aja, hehe... terima kasih kembali ^_^

      Delete