Saturday, January 4, 2014

KALENDER ASTRONOMI TAHUN 2014

36 comments
Assalamualaikum...

Selamat datang tahun 2014.!!
Hey para pecinta langit, ada banyak peristiwa langit menarik yang akan terjadi pada tahun 2014 ini. 

Dan seperti yang kita ketahui, bahwa pergerakan benda-benda langit adalah tetap dan dapat diperhitungkan, bukan diramalkan. Jadi, misalnya ketika ada astronom menyatakan bahwa pada tanggal tertentu akan terjadi gerhana matahari, gerhana bulan, hujan meteor, Bulan purnama atau mendekatnya suatu planet dengan bumi, maka itu bukan sembarangan dan itu bukan ramalan, semua ada perhitungannya dan dipastikan akan terjadi.

Dari situs Sea and Sky's, berikut adalah peristiwa-peristiwa Astronomi yang menurut perhitungan secara astronomi akan terjadi sepanjang tahun 2014 :



-JANUARI-
1 Januari 2014 : Bulan Baru
Fase ini akan berlangsung pada jam 11:14 UTC atau jam 18:14 WIB. Pada saat itu Bulan akan berada di antara Bumi dan Matahari, namun sayang pada saat itu pula Bulan tidak akan terlihat dari Bumi.

2, 3 Januari 2014 : Hujan Meteor Quadrantids
Hujan meteor Quadrantid ini sebenarnya akan terlihat sejak tanggal 1 hingga tanggal 5 Januari 2014, namun puncaknya akan terjadi pada tanggal 3 dan 4 Januari 2014. Diperkirakan akan ada 40 meteor setiap jamnya. Meteor-metor pada hujan meteor Quadrantids ini akan muncul di rasi bintang Bootes di langit sebelah Utara. Tapi bisa jadi akan terlihat dimana saja diseluruh permukaan langit.

5 Januari 2014 : Oposisi Jupiter
Oposisi adalah ketika suatu Planet berada dalam satu garis lurus dengan Bumi dan Matahari.
Dan peristiwa seperti itulah yang akan terjadi pada planet Jupiter pada tanggal 5 Januari 2014, dimana Jupiter dan Bumi akan saling berdekatan satu sama lain. Lebih tepatnya dengan formasi Matahari-Bumi-Jupiter, ketiganya berada dalam satu garis lurus. Meskipun jarak Jupiter dan Bumi saat itu dikatakan dekat, planet Jupiter hanya akan terlihat sebagai titik cahaya saja atau menyerupai penampakan bintang.

16 Januari 2014 : Bulan Purnama
Bumi akan berada di antara Matahari dan Bulan. Dengan posisi seperti itu menjadikan  Bulan akan terlihat sangat terang dari Bumi. Fase purnama ini akan terjadi pada jam 04:52 UTC atau jam 23:52 WIB

30 Januari 2014 : Bulan Baru
Bulan akan berada di antara Bumi dan Matahari, namun tidak akan terlihat dari Bumi. Fase bulan Baru ini 
ini akan terjadi pada jam  21:38 UTC atau jam 04:38 WIB.


-FEBRUARI-
14 Februari 2014 : Bulan Purnama
Bumi akan berada di antara Matahari dan Bulan, Sehingga Bulan yang disinari penuh oleh Matahari akan terlihat dengan sangat baik. Fase Bulan Baru ini akan terjadi pada jam 23:53 UTC atau jam 06:53 WIB.


-M A R E T-
1 Maret 2014 : Bulan Baru
Bulan akan berada di antara Bumi dan Matahari, menyebabkan Bulan tidak akan dapat diamati dari Bumi. Fase ini akan terjadi pada jam 08:00 UTC atau pada jam 15.00 WIB.

16 Maret 2014 : Bulan Purnama
Fase Bulan Purnama pada bulan Maret ini akan terjadi pada jam 17:08 UTC atau pada jam 00:08 WIB

20 Maret 2014 :
> Equinox Maret
Equinox maret terjadi jam 16:57 UTC atau pada jam 23:57 WIB. Matahari akan bersinar tepat di perpotongan ekliptik dan ekuator dimana seluruh belahan Bumi akan memiliki lama waktu siang dan malam hampir sama. Hari ini juga akan menjadi awal musim semi (vernal equinox) di belahan Bumi Utara dan menjadi awal musim gugur (autumnal equinox) di belahan Bumi Selatan.

> Okultasi Regulus
Informasi selengkapnya silahkan kunjungi Occultation Path and Information

30 Maret 2014 : Bulan Baru
Fase ini akan berlangsung pada jam 18:45 UTC atau pada jam 01.45 WIB.


-A P R I L-
8 April 2014 : Oposisi Mars
Mars akan berada pada jarak terdekatnya dengan Bumi. Namun walaupun demikian, Planet Mars hanya akan terlihat sebagai titik cahay atau menyerupai bintang. Pada saat itu pula terjadi formasi Matahari-Bumi-Mars yang berada dalam satu garis lurus. Dan pada saat-saat inilah waktu terbaik untuk mengamati planet Mars

15 April 2014 :
> Bulan Purnama
Fase ini akan terjadi pada jam 07:42 UTC atau jam 14:42 WIB

> Gerhana Bulan Total
Bulan Purnama akan melintasi bayangan Umbra Bumi, dengan keadaan tersebut memicu terjadinyaGerhana
Bulan Total. Umbra adalah bayangan inti yang berada di bagian tengah sangat gelap pada saat terjadi gerhana bulan. Gerhana Bulan Total 15 April 2014 ini bisa diamati dari Afrika selatan, Antartika dan sebelah timur Australia. (NASA Maps and Eclipse and Information)

21, 22 April 2014 : Hujan Meteor Lyrid
Hujan meteor Lyrids adalah hujan meteor dengan jumlah meteor yang jatuh, biasanya menghasilkan sekitar 20 meteor per jam pada waktu puncaknya. Meteor ini dapat menghasilkan jejak debu terang yang berlangsung selama beberapa detik. Biasanya puncak pada tanggal 21 April & 22, meskipun beberapa meteor dapat terlihat dari 16 April - 25 April. Bulan dalam fase gibbus (Bulan tampak benjol) bisa menjadi masalah tahun ini, karena menyembunyikan banyak meteor redup dalam silaunya cahaya bulan. Saat terbaik untuk dapat melihat hujan meteor Lyrids dari konstelasi Lyra ini adalah setelah lewat tengah malam, menjelang matahari terbit.

29 April 2014 :
> Bulan Baru : Fase ini tidak dapat dilihat dari Bumi, fase ini akan terjadi pada 06:14 UTC atau pada 13.14 WIB.

> Gerhana Matahari Cincin
Gerhana matahari Cincin terjadi saat Bulan berada di antara Matahari dan Bumi. Dan peristiwa Gerhana Matahari Cincin yang terjadi pada tanggal 29 April 2014 ini akan mulai terjadi wilayah Afrika Selatan, bergerak ke Antartika hingga berakhir di wilayah Australia (NASA Maps and Eclipse Information)


-M E I-
5,6 Mei 2014 : Hujan Meteor Eta Aquarids
Pada saat puncaknya, akan ada 5 - 10 meteor tiap jamnya. Bulan sabit akan terlihat ditengah-tengah pertunjukan hujan meteor ini, tetapi tidak menyebabkan masalah terlalu banyak. Titik cerah untuk hujan meteor ini akan berada di konstelasi Aquarius. Tampilan terbaik biasanya ke timur setelah tengah malam, jauh dari lampu-lampu kota.

10 Mei 2014 :
> Oposisi Saturnus
Matahari-Bumi-Saturnus berada dalam satu garis lurus. Saturnus akan berada pada jarak terdekatnya dari Bumi. Inilah saat yang cocok untuk mengamati Saturnus dan satelit alaminya.

> Astronomy Day Part 1 (Hari Astronomi bagian Pertama).
Hari Astronomi adalah acara tahunan yang dimaksudkan untuk memberikan sarana interaksi antara masyarakat umum dan penggemar astronomi berbagai kelompok dan profesional.
Tema Hari Astronomi adalah "Membawa Astronomi untuk Rakyat," dan pada hari ini astronomi dan klub ramalan dan organisasi lain di seluruh dunia akan merencanakan acara khusus. Anda dapat mencari tahu tentang acara lokal khusus dengan menghubungi astronomi setempat klub atau planetarium. Terkait event ini, silahkan kunjungi juga www.astroleague.org

14 Mei 2014 : Bulan Purnama
Bulan akan berada di antara Matahari dan Bulan, fase ini akan terjadi pada jam 19:16 UTC atau pada jam 02:16 WIB.

24 Mei 2014 : Kemungkinan terjadinya badai meteor
Fenomena badai meteor itu kemungkinan akan terjadi pada 24 Mei 2014 nanti. Bumi melewati wilayah debris komet kecil bernama 209P/LINEAR. Kemungkinan adanya badai meteor akibat 209P/LINEAR diungkapkan oleh dua pakar meteor, yaitu Esko Lyytinen dari Finlandia dan Peter Jenniskens dari NASA. Keduanya adalah dua pakar pertama yang menyatakan bahwa Bumi akan melewati wilayah debris komet itu pada Mei 2014.

Kala mendekati Matahari, material debu komet akan berhamburan, membentuk ekor gas. Ekor debu memanjang di belakang inti komet. Komet sendiri akan meninggalkan debris. Bumi sendiri terus berevolusi mengelilingi Matahari. Pada 24 Mei 2014, Bumi akan melewati wilayah dimana debris 209P/LINEAR terdapat. Ketika melewati wilayah itulah, atmosfer Bumi akan membakar material debu yang ditinggalkan oleh komet, menghasilkan meteor. Interaksi Bumi dengan debris komet atau asteroid biasanya akan menghasilkan 100 meteor per jam atau kurang, sehingga fenomenanya disebut hujan meteor.

209P/LINEAR adalah komet yang ditemukan pada tahun 2004. Nama komet diambil dari nama proyek penemuannya, Lincoln Near-Earth Asteroid Research (LINEAR).

28 Mei 2014 : Bulan Baru
Bulan akan berada di antara Bumi dan Matahari, fase ini akan terjadi pada 18:40 UTC atau jam 01.40 WIB dan tidak akan terlihat dari Bumi.

-J U N I-
7 Juni 2014 : Konjungsi Bulan dan Mars
Konjungsi merupakan sebuah fenomena dimana dua obyek yang memiliki jarak relatif jauh antara satu sama lain kemudian bergerak seolah-olah saling mendekat dan berada hampir atau bahkan satu garis lurus. Dan peristiwa seperti itulah yang akan terjadi pada Bulan dan Planet Mars pada tanggal 7 Juni 2014. Keduanya akan berjarak 2 derajat saja di langit, bisa diamati di langit saat sore hari.

13 Juni 2014 : Bulan Purnama
Bumi akan berada di antara Matahari dan Bulan, fase ini terjadi pada jam 04:11 UTC atau pada jam 11:11 WIB, dan bisa terlihat jelas dari Bumi.

21 Juni 2014 : Titik Balik Matahari bulan Juni (Solstice June)
Titik balik matahari terjadi Juni jam 10:51 UTC atau pada jam 17:15 WIB. Kutub Utara bumi akan miring ke arah Matahari, yang akan telah mencapai posisi paling utara di langit dan akan langsung di atas Tropic of Cancer pada 23,44 derajat lintang utara. Ini adalah hari pertama musim panas (summer solstice) di belahan bumi utara dan hari pertama musim dingin (winter solstice) di belahan bumi selatan.

27 Juni 2014 : Bulan Baru
Fase ini akan terjadi pada jam 08:08 UTC atau jam 15.08 WIB.


-J U L I-
12 Juli 2014 : Bulan Purnama
Fase ini akan terjadi pada jam 11:25 UTC atau pada jam 18:25 WIB

26 Juli 2014 : Bulan Baru
Fase ini akan terjadi pada jam 22:42 UTC atau pada jam 05.42 WIB.

28, 29 Juli 2014 : Hujan Meteor Delta Aquarid Selatan
Delta Aquarids akan menghasilkan 20 meteor per jam saat puncaknya. Titik radiant ada di konstelasi Aquarius. Akan dimulai tengah malam.


-AGUSTUS-
10 Agustus 2014 : Bulan Purnama
Fase ini berlangsung pada jam 18:09 UTC atau pada jam 01:09 WIB

12, 13 Agustus 2014 : Hujan meteor Perseid
Hujan meteor Perseid adalah salah satu hujan meteor terbaik untuk diamati, memproduksi hingga 60 meteor per jam pada puncak mereka. Puncaknya biasanya terjadi pada tanggal 13 dan 14 Agustus, tetapi Anda mungkin dapat melihat beberapa meteor setiap saat dari 17 Juli-24 Agustus. Cari lokasi yang jauh dari lampu-lampu kota dan melihat ke laut setelah tengah malam.  Titik terbaik untuk mengamatinya berada di rasi Perseus. Tapi bisa terlihat di bagian mana saja di permukaan langit.

18 Agustus 2014 : Konjungsi Venus dan Jupiter
Planet Venus dan planet Jupiter akan berdekatan di langit Barat saat senja.
Konjungsi merupakan sebuah fenomena dimana dua obyek yang memiliki jarak relatif jauh antara satu sama lain kemudian bergerak seolah-olah saling mendekat dan berada hampir atau bahkan satu garis lurus.

25 Agustus 2014 : Bulan Baru
Fase ini akan terjadi pada jam 14:13 UTC atau pada jam 21.14 WIB.

29 Agustus 2014 : Oposisi Neptunus
Matahari-Bumi-Neptunus satu garis lurus. Dengan demikian, Neptunus berada pada jarak terdekatnya dengan Bumi. Namun, walau berada pada jarak terdekatnya dengan Bumi, tetap saja dibutuhkan teleskop canggih untuk mengamati planet Neptunus karena terlalu redup untuk diamati dari Bumi dengan mata telanjang. Planet Neptunus pada saat peristiwa oposisi tanggal 29 Agustus 2014 hanya akan terlihat sebagai titik biru kecil.


-SEPTEMBER-
9 September 2014 : Bulan Purnama
Fase ini akan terjadi pada jam 01:38 UTC atau pada jam 08:38 WIB

23 September 2014 : Equinox September
Equinox September 2014 terjadi pada jam 02:29 UTC atau pada jam 09:29 WIB. Matahari akan bersinar tepat di perpotongan ekliptik dan ekuator. Kala itu lama waktu siang dan malam dalam waktu di seluruh dunia yang hampir sama. Hari ini juga akan menjadi awal musim gugur (autumnal equinox) di belahan Bumi Utara dan menjadi awal musim semi (vernal equinox) di belahan Bumi Selatan.

24 September 2014 : Bulan Baru
Fase ini akan terjadi pada jam 06:14 UTC atau pada jam 01:14 UTC


-OKTOBER-
4 Oktober 2014 : Astronomy Day Part 2 (Hari Astronomi bagian Kedua). 
Hari Astronomi adalah acara tahunan yang dimaksudkan untuk memberikan sarana interaksi antara masyarakat umum dan penggemar astronomi berbagai kelompok dan profesional. 
Tema Hari Astronomi adalah "Membawa Astronomi untuk Rakyat," dan pada hari ini astronomi dan klub ramalan dan organisasi lain di seluruh dunia akan merencanakan acara khusus. Anda dapat mencari tahu tentang acara lokal khusus dengan menghubungi astronomi setempat klub atau planetarium.

7 Oktober 2014 : Oposisi Uranus
Matahari-Bumi-Neptunus satu garis lurus. Uranus berada pada jarak terdekatnya dengan Bumi. Walaupun begitu, tetap saja dibutuhkan teleskop canggih untuk mengamatinya. Dari Bumi, Planet Uranus akan terlihat sebagai titik kebiruan atau kehijauan pada saat oposisinya tersebut.

8 Oktober 2014 : Bulan Purnama
Fase ini akan terjadi pada jam 10:51 UTC atau pada jam 17:51 WIB

8 Oktober 2014 : Gerhana Bulan Total
Fenomena Gerhana bulan Total yang terjadi pada 8 Oktober 2014 ini akan terlihat di Utara dan Selatan Amerika, Asia Timur, Australia. Informasi selengkapnya silahkan kunjungi NASA Map and Eclipse Information

8, 9 Oktober 2014 : Hujan Meteor Draconid
Hujan meteor Draconids puncaknya terjadi pada 8 Oktober. Jumlah meteor yang dihasilkan bervariasi. Biasanya hanya menghasilkan 10 meteor per jam. Hujan meteor Draconids berasal dari sisa-sisa debu komet Giacobini-Zinner.

21-22 Oktober 2014 : Hujan Meteor Orionid
Hujan Meteor Orionids adalah hujan meteor yang rata-rata memproduksi sekitar 20 meteor per jam pada saat puncaknya. Biasanya puncak terjadi pada tanggal 21, tetapi sangat tidak teratur. 
Cara terbaik untuk mengamatinya adalah pada setiap pagi sejak tanggal 20 - 24, dan beberapa meteor dapat dilihat setiap saat sejak tanggal 17 - 25. Bulan akan menjadi masalah karena cahayanya dapat meredupkan terangnya cahaya-cahaya meteor yang jatuh. Tampilan terbaik akan ke timur setelah tengah malam. Pastikan untuk menemukan lokasi yang gelap jauh dari lampu-lampu kota. 

23 Oktober 2014 : 
> Bulan Baru
Fase ini akan terjadi pada jam 21:57 UTC atau pada jam 04:57 WIB.

> Gerhana Matahari Sebagian
Gerhana Matahari Sebagian ini hanya bisa diamati di Amerika Utara. Informasi selengkapnya, kunjungi NASA Map and Eclipse Information.


-NOVEMBER-
5,6 November 2014 : Hujan Meteor Taurids
Meteor akan muncul dari konstelasi Taurus dan berasal dari dua aliran yang terpisah. Yang pertama dihasilkan oleh butir debu dari Asteroid 2004 TG10 dan Aliran kedua dihasilkan oleh puing-puing yang ditinggalkan oleh Komet Encke 2P. Diperkirakan akan ada 5 hingga 10 meteor pada setiap jamnya, sehingga hujan meteor Taurids termasuk kategori hujan meteor minor. Meskipun begitu, hujan meteor Taurids menempati posisi istimewa sebab dengan kecepatan relatif kecil dibanding hujan-hujan meteor lainnya (yakni hanya 27 km/detik) dan ukuran meteoroid kerap cukup besar, hujan meteor Taurids kerap memproduksi meteor terang (fireball).

6 November 2014 : Bulan Purnama
Fase ini akan terjadi pada jam 22:23 UTC atau pada jam 05:23 WIB

17, 18 November 2014 : Hujan Meteor Leonid
Hujan Meteor Leonids adalah salah satu hujan meteor yang lebih baik untuk diamati, menghasilkan rata-rata 40 meteor per jam pada puncak mereka. Mandi itu sendiri memiliki tahun puncak siklus setiap 33 tahun di mana ratusan meteor bisa dilihat setiap jam. Yang terakhir ini terjadi pada tahun 2001. 
Biasanya puncak terjadi pada 17 & 18, tetapi Anda dapat melihat beberapa meteor pada tanggal 13 - 20. Cahaya Bulan purnama akan menjadi kendala untuk mengamati hujan Meteor Leonids ini, namun dengan sampai 40 meteor per jam mungkin, ini masih bisa menjadi acara yang baik. Akan memancar dari konstelasi Leo setelah tengah malam. 

22 November 2014 : Bulan Baru
Fase ini akan terjadi pada jam 12:32 UTC atau pada jam 19:32 WIB


-DESEMBER-
6 Desember 2014 : Bulan Baru
Fase ini akan terjadi pada jam 12:27 UTC atau pada jam 19:27 WIB

13, 14 Desember 2014 : Hujan meteor Geminid
Dianggap oleh banyak orang sebagai hujan meteor terbaik di langit, Geminid dikenal dapat menghasilkan hingga 60 meteor per jam warna-warni di puncak mereka. 
Puncaknya terjadi sekitar tanggal 13 & 14, meskipun beberapa meteor akan terlihat dari 06-19 Desember. Titik cerah untuk mandi ini akan berada di konstelasi Gemini. Cahaya bulan akan menganggu pengamatan hujan meteor Geminid tahun ini. Tapi dengan jumlah sampai 60 meteor per jam, ini seharus menjadi pertunjukan langit yang baik. Tampilan terbaik biasanya ke timur setelah tengah malam dari lokasi yang gelap.

21 Desember 2014 : Titik Balik Matahari bulan Desember (Solstice Desember)
Titik balik matahari Desember terjadi di jam 23:03 UTC atau pada jam 06:03 WIB. Kutub Selatan Bumi akan condong ke arah Matahari sehingga Matahari berada pada titik balik selatan (Tropic of Capricorn) dengan deklinasi 23,44°. Peristiwa ini menandai awal musim dingin (winter solstice) di belahan Bumi Utara dan awal musim panas (summer solstice) di belahan Bumi Selatan. 

22 Desember 2014 : Bulan Baru
Fase ini akan terjadi pada jam 01:36 UTC atau pada jam 08:36 WIB

22, 23 Desember 2014 : Hujan Meteor Ursids
Hujan meteor Ursids termasuk kategori hujan meteor minor, sebab pada puncaknya biasanya hanya mampu menghasilkan 5 hingga10 meteor saja per jamnya

Semoga bermanfaat ^_^

Wassalamualaikum...Wr.Wb.

36 comments :

  1. Wihh lengkap bangat ya mbk
    asisten para peneliti tata surya cocoknya mbk ni

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai :)

      Semoga bisa bermanfaat,
      wah.. itu berlebihan sekali, hehe... terima kasih kunjungannya :D

      Delete
  2. mungkin agak sedikit berbeda dengan kelender pada umumnya ya kk ^_^

    ReplyDelete
    Replies
    1. "Kalender" disini, maksudnya jadwal atau waktu tejadinya suatu peristiwa.... jadi kalender astronomi maksudnya, informasi tentang waktu-waktu terjadinya peristiwa-peristiwa astronomi :)

      Delete
  3. kirain tadi kalender....hahay
    gak taunya,jadwal pregerakan di ruang angkasa ya....

    ReplyDelete
  4. ini prakiraan apa emang akan terjadi sob..?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Telah dan akan terjadi, Insya Allah....

      seperti yang tertulis diatas, bahwa pergerakan benda-benda langit adalah tetap dan dapat diperhitungkan, bukan diramalkan. Jadi, misalnya ketika ada astronom menyatakan bahwa pada tanggal tertentu akan terjadi gerhana matahari, gerhana bulan, hujan meteor, Bulan purnama atau mendekatnya suatu planet dengan bumi, maka itu bukan sembarangan dan itu bukan ramalan, semua ada perhitungannya dan dipastikan akan terjadi.

      Delete
  5. Menarik artikelnya tentang ruang angkasa nya Mbak De..
    o ya Selamat tahun baru 2014 semoga Mbak De semakin
    Sukses dan sejahtera selalu amin

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terima kasih, semoga bisa bermamfaat ya...

      Amin, sebaliknya... semoga kesuksesan dan kesejahteraan selalu mengiringi mas saud :D

      Delete
  6. Rincian info astronominya komplit yah kk,,, (^_^)

    ReplyDelete
    Replies
    1. aihh... masa sih, terima kasih sudah mampir, kk ^_^

      Delete
  7. Sip. Perhitungan untuk masa depan :D
    mampir mampir nyokk ke lapak ane di www.catetan.deannsetiia.net :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. okee.... terima kasih banyak untuk kunjungannya :)

      Delete
  8. Hm.. saya bukan orang yang suka banget sama hal-hal yang ada di atas, kebalikannya saya ini lebih suka sama benda-benda laut. Mbak dee, coba tanggal-tanggalnya jangan pake tulisan biru tua gitu, hampir nggak kebaca ama saya kecuali setelah 2 detik.

    Btw, manteplah udah mau nulis segitu banyaknya, memang kalo udah hobi mah nggak peduli sepanjang gimana juga pasti dilakuin hehe. ^__^

    ReplyDelete
    Replies
    1. ahh... kenapaaa?, padahal kan hal-hal yang berbau luar angkasa itu sangat menarik... *kok maksa sih ya, hehee
      hal-hal berbau laut atau yang paling saya adalah pantai dan putri duyung ^_^
      iya, kang dilihat-lihat... bikin pusing ya bacanya, tapi sekarang udah saya edit :))

      nah itu dia, setuju sekali :D

      Delete
  9. meskipun saya tidak mengerti tentang hal diatas tapi saya akui artikel ini cukup bermanfaat

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terima kasih... semoga setelah membaca artikel dijelas, jadi mengerti :D

      Delete
  10. Wah bakalan ada hujan meteor lagi ya mbak. Hmm akan saya tunggu mbak. Hehehe

    banyak banget peristiwa yang akan terjadi di tahun 2014 ini ya mbak. Terimakasih infonya mbak..

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, ada beberapa.... :)
      sama-sama.... ^_^

      Delete
  11. Pintar & bermanfaat..
    Ini akan menjadi jadwal rutin untuk mendangakkan kepala ke atas langit malam.
    Trims ya ?

    ReplyDelete
  12. Pengamat benda langit yang akurat,
    Langit itu kalau malam ada kerlip bintang semakin cantik ya, damai.

    Salam De.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Salam.... :))
      Sebetulnya informasi ini hanya reshare dan merupakan hasil terjemahan :D

      iya betul, paling suka banget, liat langit malam yang bertabur bintang berkelap-kelip :)

      Delete
  13. Horeeee bisa... Neng Ade izin share nya postinganan :D mantap euy...

    Mampir ke wp ya :D
    http://warungasep.wordpress.com/2014/04/28/✈-kondisi-dimana-kita-terpaksa-jadi-ngebut-di-jalanan-✈/

    ReplyDelete
    Replies
    1. Horee!!!
      Mangga, haturnuhun :)

      Siap :)

      Delete
  14. kalendar astronomi 2015, apakah sudah dibuat..?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saya belum punya informasinya, nanti Insyaa Allah saya share lagi ya... :D

      Delete
  15. tanggal 8 oktober bukannya gerhana bulan ya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yang tertulis diatas pada tanggal 8 Oktober ada dua peristiwa astronomi, Bulan Purnama di sebagian wilayah belahan bumi, dan Gerhana Bulan Total belahan Bumi lainnya,

      Delete
  16. Makasih mb iformasinya th 2015 ada lg ya mb hehe

    ReplyDelete
  17. thanks atas infonya , saya memang sangat suka dengan astronomi , kalau berkenan , mampirlah di blog saya sob hehehe :)

    ReplyDelete
  18. Brother N Sister Kmren pas 14 Desember Q bner liat Meteor gemini jatuh pas jm 22.30 WIB kebetulan sya lagi duduk di luar sma ayah saya N kebeneran cuacanya terang ga ujan .... Subhanallah beruntung sekali sya bisa liat KuasaALLAH........

    ReplyDelete